Error
  • JUser: :_load: Unable to load user with ID: 43
artikel

artikel (7)

Wednesday, 08 February 2017 10:40

Dasar Hukum

Written by

Tugas Pokok dan Fungsi

Badan Pengelola Pajak dan Retribusi Daerah

Kota Tasikmalaya

 

Dasar Hukum :

- Peraturan Daerah Kota Tasikmalaya Nomor 7 Tahun 2016 tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah

- Peraturan Walikota Tasikmalaya Nomor 71 Tahun 2016 tentang Tugas Pokok dan Rincian Tugas Unit Badan Pengelola Pajak dan Retribusi Daerah Kota Tasikmalaya

Monday, 17 September 2012 04:29

PEMBERIAN PENGHARGAAN DALAM BENTUK HADIAH

Written by

PEMBERIAN PENGHARGAAN DALAM BENTUK HADIAH

KEPADA WAJIB PAJAK BUMI DAN BANGUNAN PERDESAAN DAN PERKOTAAN

(PBB-P2) 

 

Pemberian penghargaan dalam bentuk hadiah kepada wajib Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan (PBB-P2) dilaksanakan dengan maksud dan tujuan sebagai ucapan terimakasih dan wujud penghargaan (reward) atas kesadaran wajib pajak dalam membayar Pajak Bumi dan Bangunan sekaligus mendorong partisipasi aktif warga masyarakat (wajib pajak) agar di masa yang akan datang dapat melakukan pembayaran PBB lebih awal, yaitu sebelum jatuh tempo pembayaran.

Pelaksanaan pemberian penghargaan dalam bentuk hadiah kepada wajib Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan (PBB-P2) ini dilaksanakan melalui mekanisme pengundian dengan dasar pelaksanaan sebagai berikut :

1. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah;

2. Peraturan Daerah  Kota Tasikmalaya Nomor 4 Tahun 2011 tentang Pajak Daerah sebagaimana telah beberapa kali diubah, terakhir dengan Peraturan Daerah Nomor 2 Tahun 2014 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Daerah Kota Tasikmalaya Nomor 4 Tahun 2011 tentang Pajak Daerah.

3. Fatwa Majelis Ulama Indonesia Kota Tasikmalaya Nomor 096/DP-K/B.01/XII-23/FTW/X/2016 tentang Pemberian Penghargaan / Hadiah dengan Pengundian.

             Adapun penghargaan / hadiah dimaksud terdiri dari :

1. Hadiah Utama (Tingkat Kota) sebanyak 3 hadiah, yaitu :

    - 1 unit kendaraan bermotor roda 4 (empat) / mobil off road;

    - Paket Umroh untuk 2 (dua) orang dari Bank BJB.

2. Hadiah lainnya (Tingkat Kecamatan) sebanyak 100 hadiah, yaitu :

   - 10 (sepuluh) buah kendaraan bermotor roda 2 (dua) / sepeda motor off the road

   - 10 (sepuluh) buah sepeda motor

   - 10 (sepuluh) buah LED TV

   - 10 (sepuluh) buah mesin cuci

   - 10 (sepuluh) buah lemari es

   - 10 (sepuluh) buah smartphone tablet

   - 10 (sepuluh) buah kompor gas

   - 10 (sepuluh) buah handphone

   - 10 (sepuluh) buah dispenser

   - 10 (sepuluh) buah kipas angin

            Pelaksanaan pengundian dibagi menjadi tiga tahap yaitu :

1. Hadiah utama (Tingkat Kota) dan Hadiah lainnya (Tingkat Kecamatan) pada UPT Dinas Pendapatan Daerah Wilayah I yang meliputi Kecamatan Bungursari, Indihiang dan Cihideung serta UPT Dinas Pendapatan daerah Wilayah II yang meliputi Kecamatan Tawang dan kecamatan Cipedes dilaksanakan pada  hari Kamis tanggal 13 Oktober 2016 bertempat di gedung Serbaguna Balekota Tasikmalaya;

2. Hadiah Lainnya (Tingkat Kecamatan) pada UPT Dinas Pendapatan Daerah Wilayah IV yang meliputi Kecamatan Kawalu dan Mangkubumi dilaksanakan pada Hari Selasa tanggal 18 Oktober 2016 bertempat di Lapangan Karikil Kecamatan Mangkubumi;

3. Hadiah Lainnya (Tingkat kecamatan) pada UPT Dinas Pendapatan Daerah Wilayah III yang meliputi Kecamatan Tamansari, Cibeureum dan Purbaratu dilaksanakan pada Hari Rabu tanggal 19 Oktober 2016 bertempat di Lapangan karang Sambung Kecamatan Cibeureum.

Adapun pemenang hadiah PBB-P2 tersebut adalah sebagai berikut :

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

NO

NOP

NAMA

KELURAHAN

KECAMATAN

HADIAH

1

327775100400600590

MAMAN

KEL. SUKAJAYA

BUNGURSARI

DISPENSER ASATRON AD-200

2

327775100600402390

H ENGKAS B H SAID

KEL. BANTARSARI

BUNGURSARI

HP ADVANCE VANDROID S356

3

327775100200204810

IIS HANIPAH

KEL. SUKARINDIK

BUNGURSARI

KIPAS ANGIN MIYAKO TJR

4

327775100600502770

AI HAOP

KEL. BANTARSARI

BUNGURSARI

KOMPOR GAS RINNAI RC

5

327775100700104680

CALI

KEL. SUKALAKSANA

BUNGURSARI

LEMARI ES SANYO

6

327775100400600710

ADE KUSYAMIN TITIN

KEL. SUKAJAYA

BUNGURSARI

MESIN CUCI PANASONIC

7

327775100700303100

IMAS

KEL. SUKALAKSANA

BUNGURSARI

MOBIL SUZUKI KARIMUN WAGON R

8

327775100500802990

NOLIS

KEL. CIBUNIGEULIS

BUNGURSARI

SEPEDA MOTOR HONDA BEAT

9

327775100300500880

H. YOYON RAHMAN

KEL. BUNGURSARI

BUNGURSARI

SEPEDA MTB WIMCYCLE HIDROLIK

10

327775100700600450

ATEP B JUANDI

KEL. SUKALAKSANA

BUNGURSARI

TABLET ADVANCE BARCA 7

11

327775100200502400

ASEP SUPENA

KEL. SUKARINDIK

BUNGURSARI

TV LED CHANGHONG 32" D2200

12

327771000201003080

JAJAT SUDRAJAT

KEL.AWIPARI

CIBEUREUM

DISPENSER ASATRON AD-200

13

327771001000401250

IKAH

KEL. SETIAJAYA

CIBEUREUM

HP ADVANCE VANDROID S356

14

327771000901006250

AJ.ENDE

KEL. CIAKAR

CIBEUREUM

KIPAS ANGIN MIYAKO TJR

15

327771001100600890

TINI R

KEL. SETIANAGARA

CIBEUREUM

KOMPOR GAS RINNAI RC

16

327771001201405290

TIEN KOHARTINI

KEL. KOTABARU

CIBEUREUM

LEMARI ES SANYO

17

327771000900103680

DRA HJ LIA HERLIANA

KEL. CIAKAR

CIBEUREUM

MESIN CUCI PANASONIC

18

327771001301000920

IGAR

KEL. MARGABAKTI

CIBEUREUM

PAKET UMROH

19

327771001000402600

HENI JAJA

KEL. SETIAJAYA

CIBEUREUM

SEPEDA MOTOR HONDA BEAT

20

327771001200101940

ACENG

KEL. KOTABARU

CIBEUREUM

SEPEDA MTB WIMCYCLE HIDROLIK

21

327771001100302510

NUNU

KEL. SETIANAGARA

CIBEUREUM

TABLET ADVANCE BARCA 7

22

327771000300100880

OOH TOHAROH

KEL. KERSANAGARA

CIBEUREUM

TV LED CHANGHONG 32" D2200

23

327777000401101810

YAYAN

KEL. CILEMBANG

CIHIDEUNG

DISPENSER ASATRON AD-200

24

327777000200301300

INGGIT ANGGRAINI

KEL. NAGARAWANGI

CIHIDEUNG

HP ADVANCE VANDROID S356

NO

NOP

NAMA

KELURAHAN

KECAMATAN

HADIAH

25

327777000500405480

H ENJANG

KEL. ARGASARI

CIHIDEUNG

KIPAS ANGIN MIYAKO TJR

26

327777000400102400

AJI YATI

KEL. CILEMBANG

CIHIDEUNG

KOMPOR GAS RINNAI RC

27

327777000301001420

THEJA WIBAWA

KEL. YUDAMAGARA

CIHIDEUNG

LEMARI ES SANYO

28

327777000600501830

T ARDI HARYONO

KEL. TUGUJAYA

CIHIDEUNG

MESIN CUCI PANASONIC

29

327777000300701220

E KUSNADI

KEL. YUDAMAGARA

CIHIDEUNG

PAKET UMROH

30

327777000500301370

ASON BASRONI

KEL. ARGASARI

CIHIDEUNG

SEPEDA MOTOR HONDA BEAT

31

327777000101002010

TATA TABRANI / IMAS

KEL. TUGURAJA

CIHIDEUNG

SEPEDA MTB WIMCYCLE HIDROLIK

32

327777000101200330

DR ENGKON

KEL. TUGURAJA

CIHIDEUNG

TABLET ADVANCE BARCA 7

33

327777000600103240

ASEP RUKMANA

KEL. TUGUJAYA

CIHIDEUNG

TV LED CHANGHONG 32" D2200

34

327776000300102300

YOYOH

KEL. NAGARASARI

CIPEDES

DISPENSER ASATRON AD-200

35

327776000300904180

TEDI

KEL. NAGARASARI

CIPEDES

HP ADVANCE VANDROID S356

36

327776000301501030

CONNIE SUTEDJA

KEL. NAGARASARI

CIPEDES

KIPAS ANGIN MIYAKO TJR

37

327776000301205240

NANA SURYANA

KEL. NAGARASARI

CIPEDES

KOMPOR GAS RINNAI RC

38

327776000301209520

HOSNANDI.H

KEL. NAGARASARI

CIPEDES

LEMARI ES SANYO

39

327776000301005550

IMAS

KEL. NAGARASARI

CIPEDES

MESIN CUCI PANASONIC

40

327776000400303210

SAHMIN

KEL. SUKAMANAH

CIPEDES

SEPEDA MOTOR HONDA BEAT

41

327776000100405010

DRS HADIMAN FERRYSANTO

KEL. PANGLAYUNGAN

CIPEDES

SEPEDA MTB WIMCYCLE HIDROLIK

42

327776000300201780

ENCEP SOLEH

KEL. NAGARASARI

CIPEDES

TABLET ADVANCE BARCA 7

43

327776000200705930

YETI ROSYETI

KEL. CIPEDES

CIPEDES

TV LED CHANGHONG 32" D2200

44

327775000500600050

ICANG RAHMAT FAUZY

KEL. INDIHIANG

INDIHIANG

DISPENSER ASATRON AD-200

45

327775001200608910

RANI ROHAYANI

KEL. SIRNAGALIH

INDIHIANG

HP ADVANCE VANDROID S356

46

327775000600304060

ASEP IWAN

KEL. SUKAMAJUKALER

INDIHIANG

KIPAS ANGIN MIYAKO TJR

47

327775001200604920

ELIS DIANI

KEL. SIRNAGALIH

INDIHIANG

KOMPOR GAS RINNAI RC

48

327775000401400670

EEM

KEL. PARAKANNYASAG

INDIHIANG

LEMARI ES SANYO

49

327775000600404070

DION SUTION

KEL. SUKAMAJUKALER

INDIHIANG

MESIN CUCI PANASONIC

50

327775001200503510

MA SUKANDAR

KEL. SIRNAGALIH

INDIHIANG

SEPEDA MOTOR HONDA BEAT

51

327775001100600250

DIKDIK HARDIKANAS

KEL. PANYINGKIRAN

INDIHIANG

SEPEDA MTB WIMCYCLE HIDROLIK

NO

NOP

NAMA

KELURAHAN

KECAMATAN

HADIAH

52

327775000700500670

ADANG SUDIANA

KEL. SUKAMAJUKIDUL

INDIHIANG

TABLET ADVANCE BARCA 7

53

327775000402201330

NANA SURYANA SH SSOS MH

KEL. PARAKANNYASAG

INDIHIANG

TV LED CHANGHONG 32" D2200

54

327773000701002590

MASTUR

KEL. KARANGANYAR

KAWALU

DISPENSER ASATRON AD-200

55

327773000701600720

DADANG

KEL. KARANGANYAR

KAWALU

HP ADVANCE VANDROID S356

56

327773000100503590

BARKI

KEL. URUG

KAWALU

KIPAS ANGIN MIYAKO TJR

57

327773000700305540

DINI

KEL. KARANGANYAR

KAWALU

KOMPOR GAS RINNAI RC

58

327773000900700110

ADRO BADRUDIN

KEL. LEUWILIANG

KAWALU

LEMARI ES SANYO

59

327773001001000730

SULE

KEL. GUNUNGGEDE

KAWALU

MESIN CUCI PANASONIC

60

327773000900206410

NANIH

KEL. LEUWILIANG

KAWALU

SEPEDA MOTOR HONDA BEAT

61

327773000101000020

IMRO

KEL. URUG

KAWALU

SEPEDA MTB WIMCYCLE HIDROLIK

62

327773000301107920

AHID

KEL. KARSAMENAK

KAWALU

TABLET ADVANCE BARCA 7

63

327773000300101150

ONG SUGIARTO

KEL. KARSAMENAK

KAWALU

TV LED CHANGHONG 32" D2200

64

327774000201203150

HAN HAN JUANSYAH

KEL. CIGANTANG

MANGKUBUMI

DISPENSER ASATRON AD-200

65

327774000200207250

DODOH ROBIAH

KEL. CIGANTANG

MANGKUBUMI

HP ADVANCE VANDROID S356

66

327774000101504660

MAS AH

KEL. KARIKIL

MANGKUBUMI

KIPAS ANGIN MIYAKO TJR

67

327774000800101070

JAYEM

KEL. CIPAWITRA

MANGKUBUMI

KOMPOR GAS RINNAI RC

68

327774000701203190

SANI ROSTIANI / UUM

KEL. SAMBONGPARI

MANGKUBUMI

LEMARI ES SANYO

69

327774000800602190

AMIROH

KEL. CIPAWITRA

MANGKUBUMI

MESIN CUCI PANASONIC

70

327774000200901600

EMAN

KEL. CIGANTANG

MANGKUBUMI

SEPEDA MOTOR HONDA BEAT

71

327774000300605170

NINA RATNASARI

KEL. SAMBONGJAYA

MANGKUBUMI

SEPEDA MTB WIMCYCLE HIDROLIK

72

327774000801200980

HAMID

KEL. CIPAWITRA

MANGKUBUMI

TABLET ADVANCE BARCA 7

73

327774000801402700

YANTI HASNIATI

KEL. CIPAWITRA

MANGKUBUMI

TV LED CHANGHONG 32" D2200

74

327771100500301440

ENANG

KEL. SUKAMENAK

PURBARATU

DISPENSER ASATRON AD-200

75

327771100200401040

ATANG BIN MAWARDI

KEL. SINGKUP

PURBARATU

HP ADVANCE VANDROID S356

76

327771100201001090

TATANG

KEL. SINGKUP

PURBARATU

KIPAS ANGIN MIYAKO TJR

77

327771100100801130

H AKIK UMAR AKIKI

KEL. PURBARATU

PURBARATU

KOMPOR GAS RINNAI RC

78

327771100100302880

HASIM

KEL. PURBARATU

PURBARATU

LEMARI ES SANYO

NO

NOP

NAMA

KELURAHAN

KECAMATAN

HADIAH

79

327771100100601360

ENTIS KASWIAN

KEL. PURBARATU

PURBARATU

MESIN CUCI PANASONIC

80

327771100100204220

H DODO SENUKUSNO

KEL. PURBARATU

PURBARATU

SEPEDA MOTOR HONDA BEAT

81

327771100600102860

PERUM DE'NIRWANA GARDEN

KEL. SUKANAGARA

PURBARATU

SEPEDA MTB WIMCYCLE HIDROLIK

82

327771100200505100

KOSIM

KEL. SINGKUP

PURBARATU

TABLET ADVANCE BARCA 7

83

327771100500201060

A KOMARUDIN

KEL. SUKAMENAK

PURBARATU

TV LED CHANGHONG 32" D2200

84

327772000100201940

MUSTOPA

KEL. SETIAMULYA

TAMANSARI

DISPENSER ASATRON AD-200

85

327772000200403400

ATING

KEL. SETIAWARGI

TAMANSARI

HP ADVANCE VANDROID S356

86

327772000201400600

SAHIDIN

KEL. SETIAWARGI

TAMANSARI

KIPAS ANGIN MIYAKO TJR

87

327772000400704970

HJ EHA

KEL. SUMELAP

TAMANSARI

KOMPOR GAS RINNAI RC

88

327772000300302880

SOFYAN ISKANDAR

KEL. SUKAHURIP

TAMANSARI

LEMARI ES SANYO

89

327772000601000830

SAPNAH

KEL. TAMANJAYA

TAMANSARI

MESIN CUCI PANASONIC

90

327772000600500920

YAYAN

KEL. TAMANJAYA

TAMANSARI

SEPEDA MOTOR HONDA BEAT

91

327772000300403990

SOLEH SAONAH

KEL. SUKAHURIP

TAMANSARI

SEPEDA MTB WIMCYCLE HIDROLIK

92

327772000400703520

SARIP

KEL. SUMELAP

TAMANSARI

TABLET ADVANCE BARCA 7

93

327772000600104850

ENDIN

KEL. TAMANJAYA

TAMANSARI

TV LED CHANGHONG 32" D2200

94

327778000200700650

ENDANG KARTIMAN

KEL. EMPANGSARI

TAWANG

DISPENSER ASATRON AD-200

95

327778000101203120

ADE

KEL. KAHURIPAN

TAWANG

HP ADVANCE VANDROID S356

96

327778000100909550

KODARUDIN

KEL. KAHURIPAN

TAWANG

KIPAS ANGIN MIYAKO TJR

97

327778000100303150

AMAT

KEL. KAHURIPAN

TAWANG

KOMPOR GAS RINNAI RC

98

327778000300103600

NANA SUMARNA

KEL. LENGKONGSARI

TAWANG

LEMARI ES SANYO

99

327778000100200160

PROF DR. DEDE NURZAMAN MA

KEL. KAHURIPAN

TAWANG

MESIN CUCI PANASONIC

100

327778000500701130

IMI RESMI

KEL. CIKALANG

TAWANG

SEPEDA MOTOR HONDA BEAT

101

327778000300106830

HERRY HARYONO

KEL. LENGKONGSARI

TAWANG

SEPEDA MTB WIMCYCLE HIDROLIK

102

327778000300402700

SUMARNA

KEL. LENGKONGSARI

TAWANG

TABLET ADVANCE BARCA 7

103

327778000500701090

IBU DIOH

KEL. CIKALANG

TAWANG

TV LED CHANGHONG 32" D2200

  

 

 

 

Monday, 23 July 2012 04:48

Sosialisasi Pajak Provinsi

Written by

 

 

SOSIALISASI PAJAK PROPINSI


Dalam rangka meningkatkan penerimaan pajak propinsi, Dinas Pendapatan Kota Tasikmalaya bekerja sama dengan Dinas Pendapatan Propinsi Jawa Barat telah melakukan sosialisasi tentang Pajak Propinsi Jawa Barat yang bertempat di Aula Batara Nusantara Tasikmalaya.
Pajak Propinsi adalah pajak yang dipungut oleh Pemerintah Propinsi terdiri dari Pajak Kendaraan Bermotor (PKB), pajak BBNKB, pajak Bahan Bakar Kendaraan bermotor serta pajak air permukaan.


Meskipun dikelola oleh Propinsi kabupaten/Kota mendapatkan bagi hasil dari pajak tersebut dimana untuk PKB dan BBNKB kabupaten/Kota mendapatkan bagi hasil 30 % dari penerimaan sedangkan dari Pajak Bahan bakar dan pajak air permukaan, Kabupaten/Kota mendapatkan bagi hasil sebesar 70 % dfari penerimaan.


Menurut Kepala Dinas Pendapatan Kota Tasikmalaya, Rachmat Mahmuda, SE target penerimaan ke kas daerah Kota Tasikmalaya tahun 2012 cukup besar yaitu sebesar Rp 35,827,437,000,-. Melalui sosialisasi ini diharapkan target penerimaan dapat tercapai diatas 100 %, untuk itu dihimbau kepada masyarakat yang memiliki kendaraan roda dua dan roda empat yang nomor polisinya masih menggunakan nomor polisi diluar kota Tasikmalaya untuk segera balik nama ke Kota Tasikmalaya sehingga pajaknya dapat masuk ke kas daerah kota Tasikmalaya. (Tim Dispenda Kota Tasikmalaya News)

Monday, 16 July 2012 03:00

Peraturan Daerah Kota Tasikmalaya

Written by

No Tentang Ditetapkan Diundangkan Download
1 Pajak Daerah 14 September 2011                        15 September                     2011 Klik Disini
2 Pengelolaan Air Tanah  12 Agustus 2010 13 Agustus 2010 Klik Disini
3 Penyelenggaraan Reklame 6 Februari 2003 6 Februari 2003 Klik Disini
4 Pajak Air Tanah 11 Nopember 2010 12 Nopember 2010 Klik Disini
5 Retribusi Jasa Umum - - Klik Disini
6 Bea Perolehan Hak Atas Tanah Dan Bangunan 30 Desember 2010 30 Desember 2010 Klik Disini
7 Perda No.2 Tentang Retribusi Golongan Jasa Usaha     Klik Disini
8 PERDA_NO.3_TTG.RETRIBUSI_PERIZINAN_TERTENTU     Klik Disini
9 PERDA_NO.5_TTG_RETRIBUSI_JASA_UMUM     Klik Disini
10 Perubahan_ketiga_perwalkot_titik_reklame     Klik Disini
11 PERUBAHAN_REKMALE_NO_2     Klik Disini
12 PERWAL_NO._79_TTG_JUKLAK_PERDA_PAJAK_DAERAH     Klik Disini
13 Perwalkota_45_thn_2012_Pola_Penyebaran_dan_Titik_Reklame_Perubahan_ketiga        Klik Disini
14 SK_TIM_PENERTIBAN_REKLAME_edit     Klik Disini
Saturday, 14 July 2012 10:23

Unit Pelayanan Dinas Pendapatan Kota Tasikmalaya

Written by

Dinas pendapatan Kota Tasikmalaya mempunyai tugas mengelola Pajak daerah yang terdiri dari Pajak Hotel, Pajak Restoran, Pajak Reklame, Pajak Parkir, Pajak Hiburan, Pajak Penerangan jalan umum, Pajak Galian C, pajak PBB dan Pajak BPHTB.

Untuk meningkatkan pelayanan kepada wajib pajak khususnya dan masyarakat pada umumnya, Dinas Pendapatan telah membuka unit pelayanan pajak daerah dengan memberikan layanan antaralain :

  1. Pelayanan permohonan NPWPD Pajak Daerah.
  2. Pelayanan pajak daerah mulai Pajak Hotel, Restoran,Reklame, Hiburan, Galian C, PJU, Pajak Parkir
  3. Pelayanan PBB mulai dari pendataan, pendaftaran, Penetapan, keberatan, pelaporan
  4. Pemberian surat keterangan NJOP PBB
  5. Pelayanan validasi dan pembayaran BPHTB
  6. Pelayanan informasi titik reklame
  7. Pelayanan Pembayaran Pajak bekerjasama dengan Bank Jabar Banten
  8. Pelayanan informasi Pajak Daerah dan Pajak Propinsi serta Pajak Pusat.

Yang perlu diperhatikan oleh Wajib Pajak Daerah adalah semua pelayanan di Unit Pelayanan Dinas Pendapatan Kota Tasikmalaya  tidak dipungut biaya. Sehingga Wajib Pajak Daerah perlu berhati-hati apabila ada permintaan biaya yang mengatasnamakan Dinas Pendapatan berkenaan dengan segala macam pelayanan. Diharapkan dengan adanya Janji Layanan ini, Wajib Pajak dapat memperoleh kepastian tentang waktu yang dibutuhkan untuk memperoleh layanan dari jajaran Dinas Pendapatan Kota Tasikmalaya.

Saturday, 14 July 2012 09:54

Sejarah Perkembangan Pajak Penghasilan

Written by

SEJARAH

Pengenaan pajak langsung sebagai cikal bakal dari pajak penghasilan sudah terdapat pada zaman Romawi Kuno, antara lain dengan adanya pungutan yang bernama tributum yang berlaku sampai dengan tahun 167 Sebelum Masehi.

Pengenaan pajak pajak penghasilan secara eksplisit yang diatur dalam suatu Undang-undang sebagai Income Tax baru dapat ditemukan di Inggris pada tahun 1799. Di Amerika Serikat, pajak penghasilan untuk pertama kali dikenal di New Plymouth pada tahun 1643, di mana dasar pengenaan pajak adalah " a person's faculty, personal faculties and abilitites",

Pada tahun 1646 di Massachusetts dasar pengenaan pajak didasarkan pada "returns and gain". “Tersonal faculty and abilities" secara implisit adalah pengenaan pajak pengahasilan atas orang pribadi, sedangkan "Returns and gain" berkonotasi pada pajak penghasilan badan. Tonggak-tonggak penting dalam sejarah pajak di Amerika Serikat adalah Undang-Undang Pajak Federal tahun 1861 yang selanjutnya telah beberapa kali mengalami tax reform, terakhir dengan Tax Reform Act tahun 1986. Surat Pemberitahuan Pajak Penghasilan (tax return) yang dibuat pada tahun 1860-an berdasarkan Undang-Undang Pajak Federal tersebut telah dipergunakan sampai dengan tahun 1962.

PAJAK PENGHASILAN DI INDONESIA

Sejarah pengenaan Pajak Penghasilan di Indonesia dimulai dengan adanya tenement tax (huistaks) pada tahun 1816, yakni sejenis pajak yang dikenakan sebagai sewa terhadap mereka yang menggunakan bumi sebagai tempat berdirinya rumah atau bangunan. Pada periode sampai dengan tahun 1908 terdapat perbedaan perlakuan perpajakan antara penduduk pribumi dengan orang Asia dan Eropa, dengan kata lain dapat dikatakan bahwa terdapat banyak perbedaan dan tidak ada uniformitas dalam perlakuan perpajakan Tercatat beberapa jenis pajak yang hanya diperlakukan kepada orang Eropa seperti "patent duty". Sebaliknya business tax atau bedrijfsbelasting untuk orang pribumi. Di samping itu, sejak tahun 1882 hingga 1916 dikenal adanya Poll Tax yang pengenaannya berdasarkan status pribadi, pemilikan rumah dan tanah.

Pada 1908 terdapat Ordonansi Pajak Pendapatan yang diperlakukan untuk orang Eropa, dan badan-badan yang melakukan usaha bisnis tanpa memperhatikan kebangsaan pemegang sahamnya. Dasar pengenaan pajaknya penghasilan yang berasal dari barang bergerak maupun barang tak gerak, penghasilan dari usaha, penghasilan pejabat pemerintah, pensiun dan pembayaran berkala. Tarifnya bersifat proporsional dari 1%, 2% dan 3% atas dasar kriteria tertentu. Selanjutnya, tahun 1920 dianggap sebagai tahun unifikasi, dimana dualistik yang selama ini ada, dihilangkan dengan diperkenalkannya General income tax yakni Ordonansi pajak pendapatan yang diperbaharui pada tahun 1920 (Ordonantie op de Herziene Inkomstenbelasting 1920, Staatsblad 1920 1921, No.312) yang berlaku baik bagi penduduk pribumi, orang Asia maupun orang Eropa. Dalam Ordonansi pajak pendapatan ini telah diterapkan asas-asas pajak penghasilan yakni asas keadilan domisili dan asas sumber.

Karena desakan kebutuhan dengan makin banyaknya perusahaan yang didirikan di Indonesia seperti perkebunan-perkebunan (ondememing), pada tahun 1925 ditetapkanlah Ordonasi pajak perseroan tahun 1925 (Ordonantie op de Vennootschapbelasting) yakni pajak yang dikenakan tethadap laba perseroan, yang terkenal dengan nama PPs (Pajak Perseroan). Ordonansi ini telah mengalami beberapa kali perubahan dan penyempurnaan antara lain dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1970 tentang Perubahan dan Penyempurnaan Tatacara Pemungutan Pajak Pendapatan 1944, Pajak Kekayaan 1932 dan Pajak Perseroan tahun 1925 yang dalam praktck lebih dikenal dengan UU MPO dan MPS. Perubahan penting lainnya adalah dengan UU No. 8 tahun 1970 dimana fungsi pajak mengatur/regulerend dimasukkan ke dalam Ordonansi PPs 1925., khususnya tentang ketentuan cuti pajak (tax holiday).

Ordonasi PPs 1925 berlaku sampai dengan tanggal 31 Desember 1983, yakni pada saat diadakannya reformasi pajak, Pada awal tahun 1925-an yakni dengan mulai berlakunya Ordonansi Pajak Perseroan 1925 dan dengan perkembangan pajak pendapatan di Negeri Belanda, maka timbul kebutuhan untuk merevisi Ordonansi Pajak Pendapatan 1920, yakni dengan ditetapkannnya Ordonasi Pajak Pendapatan tahun 1932 (Ordonantie op de Incomstenbelasting 1932, Staatsblad 1932, No.111) yang dikenakan kepada orang pribadi (Personal Income Tax). Asas-asas pajak penghasilan telah diterapkan kepada penduduk Indonesia; kepada bukan penduduk Indonesia hanya dikenakan pajak atas penghasilan yang dihasilkannnya di Indonesia; Ordonansi ini juga telah mengenal asas sumber dan asas domisili.

Dengan makin banyak perusahaan-perusahaan di Indonesia, maka kebutuhan akan mengenakan pajak terhadap pendapatan karyawan perusahaan muncul. Maka pada tahun 1935 ditetapkanlah Ordonansi Pajak Pajak Upah (loonbelasting) yang memberi kewajiban kepada majikan untuk memotong Pajak Upah/gaji pegawai yang mempunyai tarif progresif dari 0% sampai dengan 15%. Pada zaman Perang Dunia II diberlakukan Oorlogsbelasting (Pajak perang) menggantikan ordonansi yang ada dan pada tahun 1946 diganti dengan nama Overgangsbelasting (Pajak Peralihan). Dengan Undang-Undang Nomor 21 Tahun 1957 nama Pajak Peralihan diganti dengan nama Pajak Pendapatan tahun 1944 yang disingkat dengan Ord. PPd. 1944. Pajak Pendapatan sendiri disingkat dengan PPd. saja.

Ord. PPd. 1944 setelah beberapa kali mengalami perubahan terutama dengan perubahan tahun 1968 yakni dengan adanya UU No. 8 tahun 1968 tentang Perubahan dan Penyempurnaan Tatacara Pemungutan Pajak Pendapatan 1944, Pajak Kekayaan 1932 dan Pajak Perseroan 1925, yang lebih terkenal dengan "UU MPO dan MPS". Perubahan lainnya adalah dengan UU No. 9 tahun 1970 yang berlaku sampai dengan tanggal 31 Desember 1983, yakni dengan diadakannya reformasi pajak di Indonesia.


KETENTUAN

SUBJEK PAJAK

Menurut Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008, subyek pajak penghasilan adalah sebagai berikut:

  1. Subyek pajak pribadi yaitu orang pribadi yang bertempat tinggal di Indonesia, orang pribadi yang berada di Indonesia lebih dari 183 (seratus delapan puluh tiga) hari dalam jangka waktu 12 (dua belas) bulan, atau orang pribadi yang dalam suatu tahun pajak berada di Indonesia dan mempunyai niat untuk bertempat tinggal di Indonesia.
  2. Subyek pajak harta warisan belum dibagi yaitu warisan dari seseorang yang sudah meninggal dan belum dibagi tetapi menghasilkan pendapatan, maka pendapatan itu dikenakan pajak.
  3. Subyek pajak badanbadan yang didirikan atau bertempat kedudukan di Indonesia, kecuali unit tertentu dari badan pemerintah yang memenuhi kriteria:
    1. pembentukannya berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan;
    2. pembiayaannya bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara atau Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah;
    3. penerimaannya dimasukkan dalam anggaran Pemerintah Pusat atau Pemerintah Daerah; dan
    4. pembukuannya diperiksa oleh aparat pengawasan fungsional negara; dan
  4. Bentuk usaha tetap yaitu bentuk usaha yang digunakan oleh orang pribadi yang tidak bertempat tinggal di Indonesia atau berada di indonesia tidak lebih dari 183 hari dalam jangka waktu dua belas bulan, atau badan yang tidak didirikan dan berkedudukan di Indonesia, yang melakukan kegiatan di Indonesia.
Bukan subyek pajak penghasilan

Undang-Undang Nomor 17 Tahun 200 menjelaskan tentang apa yang tidak termasuk obyek pajak sebagai berikut:

  1. Badan perwakilan negara asing.
  2. Pejabat perwakilan diplomatik dan konsulat atau pejabat - pejabat lain dari negara asing dan orang - orang yang diperbantukan kepada mereka yang bekerja pada dan bertempat tinggal bersama mereka dengan syarat bukan warga negara indonesia dan negara yang bersangkutan memberikan perlakuan timbal balik.
  3. Organisasi internasional yang ditetapkan oleh keputusan menteri keuangan dengan syarat Indonesia ikut dalam organisasi tersebut dan organisasi tersebut tidak melakukan kegiatan usaha di Indonesia. Contoh: WTO, FAO, UNICEF.
  4. Pejabat perwakilan organisasi internasional yang ditetapkan oleh keputusan menteri keuangan dengan syarat bukan warga negara indonesia dan tidak memperoleh penghasilan dari Indonesia.

Obyek pajak

Objek pajak penghasilan yaitu setiap tambahan kemampuan ekonomis yang diterima atau diperoleh wajib pajak, baik yang berasal dari Indonesia maupun dari luar Indonesia, yang dapat dipakai untuk konsumsi atau untuk menambah kekayaan wajib pajak yang bersangkutan, dengan nama dan dalam bentuk apapun.

Undang-undang Pajak Penghasilan Indonesia menganut prinsip pemajakan atas penghasilan dalam pengertian yang luas, yaitu bahwa pajak dikenakan atas setiap tambahan kemampuan ekonomis yang diterima atau diperoleh wajib pajak darimanapun asalnya yang dapat dipergunakan untuk konsumsi atau menambah kekayaan wajib pajak tersebut.

Pengertian penghasilan dalam Undang-undang PPh tidak memperhatikan adanya penghasilan dari sumber tertentu, tetapi pada adanya tambahan kemampuan ekonomis. Tambahan kemampuan ekonomis yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak merupakan ukuran terbaik mengenai kemampuan Wajib Pajak tersebut untuk ikut bersama-sama memikul biaya yang diperlukan pemerintah untuk kegiatan rutin dan pembangunan.

Dilihat dari penggunaannya, penghasilan dapat dipakai untuk konsumsi dan dapat pula ditabung untuk menambah kekayaan Wajib Pajak.

Karena Undang-undang PPh menganut pengertian penghasilan yang luas maka semua jenis penghasilan yang diterima atau diperoleh dalam suatu tahun pajak digabungkan untuk mendapatkan dasar pengenaan pajak. Dengan demikian, apabila dalam satu Tahun Pajak suatu usaha atau kegiatan menderita kerugian, maka kerugian tersebut dikompensasikan dengan penghasilan lainnya (Kompensasi Horisontal), kecuali kerugian yang diderita di luar negeri. Namun demikian, apabila suatu jenis penghasilan dikenakan pajak dengan tarif yang bersifat final atau dikecualikan dari Objek Pajak, maka penghasilan tersebut tidak boleh digabungkan dengan penghasilan lain yang dikenakan tarif umum.


KRONOLOGI PERUBAHAN UNDANG UNDANG

Pajak Penghasilan (disingkat PPh) di Indonesia diatur pertama kali dengan Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1983 dengan penjelasan pada Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1983 Nomor 50. Selanjutnya berturut-turut peraturan ini diamandemen oleh

  1. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1991
  2. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1994
  3. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2000
  4. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008

Mulai Juli 2003 sampai Desember 2004, pemerintah menerapkan sistem pajak yang ditanggung pemerintah yang diatur dalam s:Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 2003 dan Keputusan Menteri Keuangan Nomor 486/KMK.03/2003.

Perubahan Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) telah disesuaikan juga beberapa kali dalam:

  1. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 564/KMK.03/2004, berlaku untuk tahun pajak 2005
    (sekaligus meniadakan pajak yang ditanggung pemerintah).
  2. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 137/PMK.03/2005, berlaku untuk tahun pajak 2006.

SUMBER : WIKIPEDIA

Saturday, 14 July 2012 09:12

Visi dan Misi

Written by

Sesuai amanat Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 Pasal 150 ayat (3) huruf b bahwa Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) untuk jangka waktu lima tahun merupakan penjabaran dari visi, misi dan program kepala daerah yang pengesahannya berpedoman kepada RPJP Daerah dan dengan memperhatikan RPJM Kota Tasikmalaya. Visi Kepala Daerah lima tahun ke depan yaitu "Berlandaskan Iman dan Taqwa, Mewujudkan Kemandirian Ekonomi yang Berdaya Saing Menuju Masyarakat Madani". Berdasarkan rumusan di atas maka visi pembangunan Dinas Pendapatan Daerah Kota Tasikmalaya :

"Akselerator yang Handal di Bidang Pajak Daerah

Untuk mencapai visi yang telah ditetapkan maka dirumuskan Misi dengan rincian sebagai berikut :

1. Meningkatkan sumber pendapatan daerah dari sektor pajak.

2. Meningkatkan profesionalisme sumber daya manusia.

3. Meningkatkan kualitas pelayanan kepada masyarakat.

 

Realisasi Pendapatan Daerah

Pengunjung

29284624
Today
Yesterday
This Week
Last Week
This Month
Last Month
All days
1678
18157
19835
29151714
1678
293336
29284624

Your IP: 54.80.230.32
Server Time: 2017-05-01 02:23:20